Infografis

Infografis: Hakim Tolak Eksepsi Terdakwa

PN Pelalawan, 31 Juli 2017— Pukul 10.57 Hakim Ketua, I Dewa Gede Budhy Dharma Asmara membuka sidang yang didampingi Nurrahmi dan Andry Eswin Sugandi Oetra dengan agenda pembacaan putusan sela yang sempat tertunda minggu lalu karena terdakwa ada tugas keluar kota.

Setelah Hakim Ketua, I Gede Dewa Asmara membuka sidang, Hakim Ketua mengingatkan terdakwa terkait ketidakhadiran terdakwa pada sidang minggu lalu.

“Kami sudah menerima surat keterangan terhadap saudara pada sidang yang sudah kita tentukan. Untuk selanjutnya, mohon untuk jadi perhatian karena saudara dan perusahaan saudara sedang menjalani proses hukum. Jadi saudara harus mengikuti apa yang telah kita jadwalkan. Kecuali dalam hal keadaan sakit. Itu lain hal. Jadi Penasehat Hukum (PH) agar mengingatkan terdakwa agar mengikuti jadwal persidangan, bukan kami yang mengikuti perusahaan.”

Dakwan Jaksa Penuntut Umum (JPU) tidak cermat masalah Tempus delicti (tempat kejadian). Majelis Hakim berpendapat tempat kejadian tindak pidana pada dasarnya tidak mungkin menyebut tindak pidana yang persis, karena tingkat kesulitannya berada dalam kualitas bersifat impasibilitas. Untuk mengantisipasi tersebut, ada alternatif penyempitan makna tempus delicti, yaitu semua dianggap sah, apabila tidak kabur atau tidak menyesatkan.

Selengkapnya di http://senarai.or.id/pantau/hakim-tolak-eksepsi-terdakwa/

About the author

Nurul Fitria

Menyukai dunia jurnalistik sejak menginjak bangku Sekolah Menengah Atas. Mulai serius mendalami ilmu jurnalistik setelah bergabung dengan Lembaga Pers Mahasiswa Bahana Mahasiswa Universitas Riau pada 2011. Sedang belajar dan mengembangkan kemampuan di bidang tulis menulis, riset dan analisis, fotografi, videografi dan desain grafis. Tertarik dengan persoalan budaya, lingkungan, pendidikan, korupsi dan tentunya jurnalistik.

Add Comment

Click here to post a comment

Video Sidang

PN Siak Sri Indrapura, Senin 12 Maret 2018- Majelis Hakim membuka sidang perkara Pidana Kebakaran Hutan dan Lahan dengan terdakwa PT Triomas Forestry Development Indonesia (TFDI) diwakili Supendi selaku Direktur, dalam persidangan yang beragendakan pembuktian ini, Jaksa Penuntut Umum menghadirkan 2 orang saksi yaitu karyawan PT Triomas Forestry Development Indonesia (TFDI). Adnan Muslim dan Idris.