Karhutla Karhutla PT Gelora Sawit Makmur Karhutla PT WSSI 2019

Kuasa Ho Hariaty atas PT WSSI dan PT GSM

Sidang ke 11—keterangan saksi

PN Siak, Selasa, 3 November 2020—Majelis Hakim Acep Sopian Sauri, Pebrina Permata Sari dan Farhan Mufti Akbar, memimpin sidang pidana lingkungan hidup, terdakwa PT Gelora Sawita Makmur (GSM) diwakili Direktur Utama Ho Hariaty dan PT Wana Sawit Subur Indah (WSSI) diwakili Direktur Desi binti Sutopo.

Penuntut Umum Kejari Siak Vegi Fernandez, mestinya,  menghadirkan Ahli  Pidana Korporasi Alvi Syahrin, namun yang bersangkutan berhalangan, sehingga Vegi menyudahi pemeriksaan ahli hari itu dan merasa cukup untuk pembuktian. Selanjutnya, majelis memeriksa Ho Harity dan Desi. Keduanya juga saling bersaksi.

Desi binti Sutopo

Dia banyak tidak tahu dan paham mengenai kebakaran di kebun WSSI, termasuk tanggungjawab perusahaan dalam mengelola kebun sawit. Sebelum kebakaran, dia tidak menjabat dan bekerja di WSSI. Dia ditunjuk sebagai direktur, Februari 2020 atau setelah kebakaran 19 Juli-26 Agustus 2019.

Desi harus membaca catatan di mejanya tiap pertanyaan yang diajukan penuntut umum maupun majelis. Dia menjelaskan, luas kebun WSSI 5 ribu hektar lebih dan belum semua ditanami sawit atau baru sekitar seribuan hektar.

Api berasal dari lahan GSM lalu meramat ke lahan WSSI. WSSI hanya punya pompa air, 2 unit menara api, mesin robin dan 5 unit slang air masing-masing panjangnya 50 meter. Peralatan yang tak seberapa itu juga untuk menangani kebakaran di GSM.

Farhan sempat menegur Desi, supaya tidak melihat dan hanya fokus pada catatan di mejanya. “Kalau   tidak tahu, bilang saja tidak tahu.” Desi kemudian mengangguk.

WSSI dan GSM kerjasama dalam pengelolaan kebun. Dua  perusahaan itu juga beri kuasa pada PT Aneka Hasil Bumi (AHB) untuk membuka lahan dan budidaya sawit. Kata Desi, AHB mestinya tanggungjawab atas kebakaran itu, karena sudah disepakati dalam akta perjanjian. Meski begitu, Desi tidak mengerti tanggungjawab perusahaan pemegang izin dalam mencegah  dan mengendalikan kebakaran.

Ho Hariaty

Dia menjabat Direktur Utama GSM sejak 2017. Juga wakil pemegang saham WSSI. Pemegang saham mayoritas WSSI adalah PT Sembada Maju Sentosa sebesar 78 persen. Sedangkan 95 persen saham GSM dikuasai PT Harapan Prima Berjaya. Ho Hariaty juga menjabat direktur dua perusahaan pemilik saham tersebut.

Sebagai wakil pemegang saham, dia berwenang mengangkat dan menunjuk direktur. Dia yang mengangkat Desi sebagai direktur WSSI dan sempat menunjuk Direktur AHB Muslim sebagai kuasa direktur WSSI, sepeninggalan  Marjohan Yusuf.

Katanya, Marjohan mengundurkan diri karena usulannya untuk penyediaan sarpras kebun belum terpenuhi semua. “Keuangan perusahaan belum cukup beli semua peralatan.”

Dia baru tahu kebun GSM terbakar seminggu sejak api mulai melahap lahan. Dia tak pernah meninjau lokasi sampai saat ini. GSM sama sekali tidak memiliki sarpras bahkan regu pemadam kebakaran.  Katanya, itu diserahkan semua pada WSSI, sejak 2009. Sementara, peralatan perusahaan itu sangat tidak memadai.

Sama seperti Desi, dia juga bilang, pengelolaan kebun dan segala tanggungjawab juga telah diserahkan pada AHB. Dia pernah menegur Muslim dan telah membatalkan kontrak kerjasama pada April lalu.

Luas lahan GSM juga sekitar 5000 hektar, namun baru ditanam lebih kurang 100 hektar. Sebelum terbakar, AHB memang tengah membuka lahan di sana, tapi belum ada penanaman. Sebagai direktur utama, Ho Hariaty maupun anak buahnya tidak pernah beri laporan ke pemerintah mengenai kegiatan di kebun. Dia  juga tidak paham kewajiban yang mesti dipenuhi perusahaannya dalam mengelola kebun  dan  budidaya tanaman kelapa sawit.

Sidang dilanjutkan, Selasa, 10 November 2020. Penasihat Hukum terdakwa akan hadirkan satu ahli.#Suryadi

About the author

Jeffri Sianturi

Sejak 2012 bergabung di Bahana Mahasiswa. Menyukai Jurnalistik setelah bertungkus lumus mencari ilmu di lembaga pers mahasiswa ini. Menurutnya, ia telah 'terjebak di jalan yang benar' dan ingin terus berada di jalur sembari belajar menulis memahami isu lingkungan, korupsi, hukum politik, sosial dan ekonomi.
Siap 'makan' semua isu ini, ayo bumikan minum kopi.

Add Comment

Click here to post a comment

Video Sidang

 

Untuk video sidang lainnya, sila kunjungi channel Youtube Senarai dengan mengklik link berikut Senarai Youtube